Penting: Berikut adalah Hal yang Perlu Anda Ketahui tentang Kolesterol Tinggi

Apa itu kolesterol?

Kolesterol adalah salah satu jenis lemak. Ini adalah zat lilin, seperti lemak yang secara alami diproduksi oleh hati. Sangat penting untuk pembentukan membran sel, hormon tertentu, dan vitamin D.

Kolesterol tidak larut dalam air, sehingga tidak dapat melakukan perjalanan melalui darah sendiri. Untuk membantu mengangkut kolesterol, hati memproduksi lipoprotein.

Lipoprotein adalah molekul yang terbuat dari lemak dan protein. Mereka membawa kolesterol dan trigliserida (jenis lemak lain) melalui aliran darah. Dua bentuk utama lipoprotein adalah low-density lipoprotein (LDL) dan high-density lipoprotein (HDL).

Jika darah Anda mengandung banyak kolesterol jahat (kolesterol yang dibawa oleh low-density lipoprotein), itu dikenal sebagai kolesterol tinggi. Jika tidak diobati, kolesterol tinggi dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan, termasuk serangan jantung atau stroke.

Kolesterol tinggi biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Itulah mengapa penting untuk memeriksa kadar kolesterol Anda secara teratur. Cari tahu kadar kolesterol yang direkomendasikan untuk usia Anda.

Low-density lipoprotein (LDL), atau “kolesterol jahat”

Low-density lipoprotein (LDL) sering disebut “kolesterol jahat.” LDL mengangkut kolesterol ke arteri. Jika kadar LDL Anda terlalu tinggi, maka dapat menumpuk di dinding arteri Anda.

Penumpukan ini juga dikenal sebagai plak kolesterol. Plak ini dapat mempersempit arteri, membatasi aliran darah, dan meningkatkan risiko pembekuan darah. Jika gumpalan darah menyumbat arteri di jantung atau otak Anda, maka dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention, lebih dari sepertiga orang dewasa Amerika mengalami peningkatan kadar kolesterol LDL. Cari tahu bagaimana Anda dapat memeriksa kadar kolesterol jahat Anda.

High-density lipoprotein (HDL), atau “kolesterol baik”

High-density lipoprotein (HDL) kadang-kadang disebut “kolesterol baik.” HDL membantu mengembalikan kolesterol LDL ke hati untuk dikeluarkan dari tubuh sehinga dapat mencegah penumpukan deposit kolesterol di arteri.

Ketika Anda memiliki kadar kolesterol HDL yang sehat, HDL dapat membantu mengurangi risiko pembekuan darah, penyakit jantung, dan stroke.

Trigliserida, jenis lemak yang berbeda

Trigliserida adalah jenis lemak lain. Berbeda dengan kolesterol. Sementara tubuh Anda menggunakan kolesterol untuk membangun sel dan hormon tertentu, ia menggunakan trigliserida sebagai sumber energi.

Ketika Anda makan lebih banyak kalori daripada yang dapat langsung digunakan tubuh Anda, itu dapat mengubah kalori tersebut menjadi trigliserida. Trigliserida disimpan dalam sel-sel lemak Anda. Ini juga menggunakan lipoprotein untuk mendistribusikan trigliserida melalui aliran darah.

Jika Anda makan lebih banyak kalori daripada yang dapat digunakan tubuh Anda secara teratur, kadar trigliserida Anda bisa naik. Hal ini dapat meningkatkan risiko banyak masalah kesehatan, termasuk penyakit jantung dan stroke.

Periksa kadar kolesterol Anda

Jika Anda berusia 20 tahun atau lebih, American Heart Association merekomendasikan untuk memeriksa kadar kolesterol Anda setidaknya setiap empat hingga enam tahun sekali. Jika Anda memiliki riwayat kolesterol tinggi atau faktor risiko lain untuk penyakit kardiovaskular, dokter mungkin menganjurkan Anda untuk lebih sering menguji kadar kolesterol Anda.

Dokter Anda dapat menggunakan panel lipid untuk mengukur kadar kolesterol total Anda, serta kolesterol lipoprotein densitas rendah, kolesterol lipoprotein densitas tinggi, dan kadar trigliserida. Kadar kolesterol total adalah jumlah total kolesterol dalam darah. Ini mengandung kolesterol LDL dan HDL.

Jika kadar kolesterol total atau LDL Anda terlalu tinggi, dokter akan mendiagnosis Anda dengan kolesterol tinggi. Kolesterol tinggi sangat berbahaya ketika kadar LDL sangat tinggi dan kadar HDL sangat rendah.

Pedoman modern untuk kadar kolesterol normal

Tubuh Anda membutuhkan beberapa kolesterol untuk berfungsi dengan baik, termasuk beberapa LDL. Tetapi jika kadar LDL Anda terlalu tinggi, itu dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan yang serius.

Pada tahun 2013, American College of Cardiologists (ACC) dan American Heart Association (AHA) mengembangkan pedoman baru untuk mengobati kolesterol tinggi.

Sebelum perubahan ini, dokter akan mengelola kolesterol berdasarkan angka pada grafik kadar kolesterol. Dokter Anda akan mengukur kadar kolesterol total, kolesterol lipoprotein densitas tinggi, dan kadar kolesterol lipoprotein densitas rendah. Mereka kemudian akan memutuskan apakah akan meresepkan obat penurun kolesterol berdasarkan perbandingan angka Anda dengan angka dalam grafik.

Di bawah pedoman baru, selain kadar kolesterol, rekomendasi pengobatan memperhitungkan faktor risiko lain untuk penyakit jantung. Faktor risiko ini termasuk diabetes dan perkiraan risiko 10 tahun dari kejadian jantung seperti serangan jantung atau stroke.

Jadi berapa kadar kolesterol “normal” Anda tergantung pada apakah Anda memiliki faktor risiko lain untuk penyakit jantung.

Pedoman baru ini merekomendasikan bahwa jika Anda tidak memiliki faktor risiko penyakit jantung, dokter Anda harus meresepkan pengobatan jika LDL Anda lebih besar dari 189 mg/dL. Untuk mengetahui rekomendasi kolesterol pribadi Anda, bicarakan dengan dokter Anda.

Grafik kadar kolesterol

Dengan perubahan pedoman pengobatan kolesterol tinggi di atas, grafik kolesterol tidak lagi dianggap sebagai cara terbaik bagi dokter untuk mengukur pengelolaan kadar kolesterol pada orang dewasa.

Namun, untuk anak-anak dan remaja pada umumnya, National Heart, Lung, and Blood Institute mengklasifikasikan kadar kolesterol (mg/dL) sebagai:

Gejala kolesterol tinggi

Dalam kebanyakan kasus, kolesterol tinggi adalah”silent problem”. Biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Banyak orang bahkan tidak menyadari bahwa mereka memiliki kolesterol tinggi sampai mereka mengalami komplikasi serius, seperti serangan jantung atau stroke.

Inilah sebabnya mengapa pemeriksaan kolesterol rutin sangat penting. Jika Anda berusia 20 tahun atau lebih, tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda harus melakukan pemeriksaan kolesterol rutin. Pemeriksaan ini dapat menyelamatkan hidup Anda.

Penyebab kolesterol tinggi

Makan banyak makanan yang tinggi kolesterol, lemak jenuh dan lemak trans dapat meningkatkan risiko terkena kolesterol tinggi. Faktor gaya hidup lainnya juga dapat berkontribusi terhadap kolesterol tinggi. Faktor-faktor ini termasuk tidak aktif. Selain faktor tersebut, merokok  juga dapat berkontribusi terhadap peningkatan kolesterol Anda.

Faktor genetik juga dapat memengaruhi peluang Anda terkena kolesterol tinggi. Gen diturunkan dari orang tua kepada keturunannya. Gen tertentu menginstruksikan tubuh Anda bagaimana memproses kolesterol dan lemak. Jika orang tua Anda memiliki kolesterol tinggi, Anda lebih mungkin untuk memilikinya juga.

Dalam kasus yang jarang terjadi, hasil kolesterol tinggi dari hiperkolesterolemia familial. Kelainan genetik ini mencegah tubuh Anda mengeluarkan LDL. Menurut National Human Genome Research Institute, kebanyakan orang dewasa dengan kondisi ini memiliki kadar kolesterol total di atas 300 mg/dL dan kadar LDL di atas 200 mg/dL.

Kondisi kesehatan lainnya, seperti diabetes dan hipotiroidisme, juga dapat meningkatkan risiko terkena kolesterol tinggi dan komplikasi terkait.

Faktor risiko kolesterol tinggi

Anda mungkin berisiko lebih tinggi terkena kolesterol tinggi jika Anda:

  1. kelebihan berat badan atau obesitas
  2. makan makanan yang tidak sehat
  3. tidak berolahraga secara teratur
  4. merokok
  5. memiliki riwayat keluarga dengan kolesterol tinggi
  6. menderita diabetes, penyakit ginjal, atau hipotiroidisme

Orang-orang dari segala usia, jenis kelamin, dan etnis dapat memiliki kolesterol tinggi.

Komplikasi kolesterol tinggi

Jika tidak diobati, kolesterol tinggi dapat menyebabkan plak menumpuk di arteri. Seiring waktu, plak ini dapat mempersempit arteri. Kondisi ini dikenal sebagai aterosklerosis.

Aterosklerosis adalah kondisi serius, dimana dapat membatasi aliran darah melalui arteri. Kondisi ini juga meningkatkan risiko pengembangan pembekuan darah yang berbahaya.

Aterosklerosis dapat menyebabkan banyak komplikasi yang mengancam jiwa, seperti:

  1. serangan otak
  2. Serangan jantung
  3. Angina (nyeri dada)
  4. tekanan darah tinggi
  5. Penyakit pembuluh darah perifer
  6. Gagal ginjal kronis
  7. Kolesterol tinggi juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam empedu, meningkatkan risiko mengembangkan batu empedu.

Sumber: www.healthline.com