10 Tradisi Unik di Indonesia yang Dapat Menghipnotis Anda

Kepulauan Indonesia yang luas adalah rumah bagi berbagai tradisi dan budaya. Dipisahkan oleh laut, setiap pulau memiliki bahasa, adat istiadat, dan cara hidup sendiri. Budaya Indonesia dibentuk oleh penduduk asli serta pengaruh dari Cina, India, Eropa, dan Timur Tengah. Tradisi di Indonesia sangat bervariasi, dari tradisional hingga kontemporer. Faktor agama juga telah mempengaruhi asimilasi budaya, sehingga menciptakan masyarakat negeri ini paling beragam di dunia. Saat menjelajahi Asia, jangan lewatkan untuk berpetualang di Indonesia yang menakjubkan.

Kasada (Jawa Timur): Ritual Mempersembahkan Hasil Panen

Yadnya Kasada di Bromo Kembali Dihelat – Portal Berita Bisnis Wisata
Sumber gambar: bisnis wisata

Menjelajahi Bromo tidak lengkap tanpa menikmati Pesta Kasada. Tradisi ini selalu diadakan pada kasada ke-14 (menurut penanggalan Jawa Kuno) di Gunung Bromo. Tujuan Kasada adalah untuk memperingati pengorbanan Raden Kusuma (putra Jaka Seger dan Lara Anteng, orang-orang yang dihormati oleh penduduk setempat). Orang Tengger akan membawa semua persembahan mereka (panen dan unggas) ke puncak dan membuangnya ke dalam lubang. Sementara itu, beberapa pertunjukan seperti Jaranan diadakan di desa-desa.

 Rambo Solo (Sulawesi Selatan): Pemakaman Toraja

Rambu Solo dan ritual kematian Toraja | Wego Indonesia Travel Blog
Sumber Gambar: Travel.wego

Rambo Solo adalah upacara pemakaman tradisional yang diadakan oleh masyarakat Toraja. Tujuan dari upacara ini adalah untuk memanggil arwah orang yang sudah meninggal. Mereka percaya bahwa jiwa akan kembali ke Surga, Puyo, dengan nenek moyang mereka. Ritual dimulai dengan penyembelihan hewan (biasanya kerbau dan babi). Status sosial tergantung pada berapa banyak jumlah hewan yang dikorbankan. Dalam upacara, Anda akan melihat adu kerbau, nyanyian dan tarian.

Ngurek (Bali): Ritual Melukai Tubuh

Ngurek, Tradisi Melukai Diri Saat Perayaan Galungan di Bali - Tribun Travel
Sumber gambar: Tribun travel

Ngurek adalah tradisi Bali ekstrem yang dipelihara untuk tujuan keagamaan. Jemaah akan melukai diri mereka sendiri dengan menusuk tubuh mereka dengan pisau tradisional yang disebut ‘keris’. Selama ritual ini, para peserta diyakini kesurupan. Tradisi Ngurek atau Nguying dimaksudkan untuk melayani “Sang Hyang Widi Wasa”. Anda bisa menyaksikan tradisi unik ini di hampir semua desa di Bali.

Pasola (Sumba): Peragaan perang dengan kuda

Pasola Lamboya, Atraksi Flamboyan Lelaki Berkuda - Waingapu.Com
Sumber gambar: Waingapu

Pasola adalah salah satu perayaan tradisional yang luar biasa dari masyarakat Sumba di Nusa Tenggara Timur yang selalu diadakan setiap tahun dari Februari hingga Maret. Tujuan dari tradisi ini adalah untuk mendapatkan berkah Tuhan untuk panen yang lebih baik. Kata pasola secara harfiah berarti ‘permainan perang’, yang dilakukan antara dua kelompok pria memakai kostum tradisional dengan memegang tombak kayu tajam saat menunggang kuda mereka.

Fahombo Batu (Pulau Nias): Melompati batu

Fahombo Batu, The tradition of Stone-Jumping from Nias | Travellingto.Asia
Sumber Gambar: traveling,to

Fahombo Batu (lompat batu) adalah ciri budaya Pulau Nias. Dilakukan oleh seorang pemuda yang mengenakan kostum tradisional  yang elegan. Dia harus melompati piramida batu setinggi dua meter (6,5 kaki). Selama pertunjukan berlangsung, pengunjung dapat melihat dari kejauhan pria yang menunjukkan keahliannya. Jika seorang pemuda setempat dapat menantang dirinya untuk melompati batu, itu berarti ia telah mencapai kedewasaan.

Kebo- Keboan (Banyuwangi): Festival meminta hujan

Tradisi Kebo-Keboan Banyuwangi, ungkapan syukur petani - ANTARA News Jawa Timur
Sumber gambar: Antara News Jatim

Kebo-Keboan adalah tradisi khas Banyuwangi untuk meminta hujan. Pesta ini selalu diadakan saat musim kemarau dan diadakan di semua desa Osing. Peserta berpakaian seperti kerbau dengan mengolesi tubuh mereka dengan minyak dan memakai tanduk di kepala mereka. Penduduk setempat percaya bahwa kerbau melambangkan kekuatan. Laki-laki kerbau berjalan dan menari dengan antusias di sepanjang jalan.

Tabuik (Sumatera Barat): Menyambut Tahun Baru Islam

Tradisi Hoyak Tabuik Akan Digelar | Kaba Minang
Sumber Gambar : Kaba Minang

Tabuik sebenarnya merupakan tradisi keagamaan di Sumatera Barat. Hal ini bertujuan untuk menyambut Muharram, bulan pertama tahun Islam. Penduduk setempat membawa tabuik (sepotong rotan dan bambu berbentuk peti mati yang berwarna-warni), lalu mengapungkannya ke laut. Tradisi ini juga memperingati kematian cucu Nabi Muhammad, Hassan dan Hussein. Tradisi ini merupakan campuran praktik budaya masyarakat Tamil dan Minang.

Bakar Batu (Papua): Memasak di Batu Panas

Mengenal Tradisi Bakar Batu “Barapen” yang Unik dari Tanah Papua
Sumber gambar : Berita Papua

Sebelumnya Bakar Batu hanyalah ritual memasak biasa diatas batu panas bagi orang Papua. Sekarang barapen tidak hanya untuk memasak, tetapi juga dilakukan dalam festival perayaan seperti pernikahan, kelahiran atau acara publik. Bakar Batu memiliki sifat simbolis rasa syukur yang mendalam dan dimaksudkan untuk memperkuat hubungan. Semua penduduk desa berkumpul, membuat api unggun di atas tumpukan batu. Lalu memasak kentang dan babi hutan yang dibungkus dengan daun pisang. Selanjutnya mereka makan makanan ini bersama-sama.

Bambu Jila (Maluku): Tarian Bambu yang Gila

Bambu Gila, Tarian Mistis Penuh Makna - KeyPoo Network
Sumber gambar: Keypoo

Sebuah tradisi adat asli Maluku yang dilakukan oleh sekelompok pria yang membawa bambu. Penduduk setempat percaya bahwa bambu memiliki kekuatan mistis dan dapat dirasuki. Alat musik tradisional juga dimainkan selama ritual. Musik ini mengiringi tarian dan para pria yang memegang bambu mengikuti irama tarian bambu.

Peresean (Lombok): Pedang adu rotan

Kesenian Peresean di Desa Sade - Bobo
Sumber: Bobo grid.id

Peresean adalah tradisi pertarungan antara dua pria suku Sasak asli Lombok. Mereka menggunakan tongkat rotan sebagai pedang dan perisai yang terbuat dari kulit kerbau. Petarung hanya diperbolehkan menyerang punggung dan bahu lawan. Alat musik tradisional seperti gong, kendang (gendang tradisional), dan siruling (seruling tradisional) dimainkan untuk mengiringinya.

Sumber: trip101.com